Go-Jek Akan Suntikkan Dana ke JD.id?

Go-Jek Akan Suntikkan Dana ke JD.id?

youngster.id - GoJek tengah berdiskusi dengan JD.id perihal suntikan modal mereka kepada perusahaan joint venture e-commerce dari JD.com itu. Bila investasi sebesar US$1 miliar tersebut terjadi, JD.id akan menjadi perusahaan unicorn kelima dari Indonesia.

Menurut sumber yang dikutip dari situs The Information, kedua perusahaan itu tengah mempertimbangkan untuk memuat tautan di aplikasi GoJek agar bisa langsung mengakses ke situs JD.id. Selain itu, laporan tersebut juga menyebutkan, GoJek berencana mengakuisisi saham mayoritas di bisnis logistik Indonesia yang sebagian dimiliki oleh JD.com. Namun pihak GoJek belum mau memberi keterangan akan hal ini.

JD.id mulai beroperasi di Indonesia pada November 2015. Saat ini, mereka menyediakan layanan pengiriman produk ke 365 kota di seluruh Indonesia. Situs e-commerce yang sahamnya didominasi oleh JD.com itu juga menerima investasi dari Provident Capital, perusahaan investasi regional yang berafiliasi dengan konglomerat Indonesia.

Bila Go-Jek benar melakukan suntikan dana ke JD.id, mereka berpotensi menjadi pemegang saham terbesar kedua dengan mengakuisisi beberapa saham milik Provident Capital.

Investasi yang direncanakan Go-Jek di JD.id muncul saat pasar e-commerce Indonesia diperkirakan akan naik hampir delapan kali lipat antara 2017 dan 2020. Menurut laporan McKinsey pada Agustus tahun lalu, pasar e-commerce Indonesia bernilai US$8 miliar.

Kabar mengenai investasi tersebut berpotensi memperluas kemitraan Go-Jek dan JD.com di Indonesia. Sebelumnya, e-commerce asal Tiongkok ini telah menginvestasikan US$100 juta dalam pendanaan seri E GoJek bersama Google, Tencent Holdings, dan Temasek Holding yang berjumlah US$1,5 miliar.

STEVY WIDIA

KATEGORI ARTIKEL